laporan terbaru

Analisa perbedaan minat mahasiswa terhadap pembelian produk makanan kemasan home industri yang berlabel halal 
( study kasus mahasiswa fakultas syariah dan hukum universitas islam negeri sultan syarif kasim riau )

  1. Latar Belakang

Makanan yang seimbang adalah makanan yang memiliki gizi yang dibutuhkan oleh tubuh kita . namun seiring berjalannya waktu, manusia lebih memilih makanan yang cepat saji, sehingga dibuatlah berbagai makanan yang diproduksi oleh produsen dalam bentu kemasan yang dapat bertahan lama.

Kandungan gizi dalam makanan kemasan jelas tidak sebanyak makanan yang organik, seperti sayur sayuran dan makanan tanpa bahan pengawet. Namun masyarakat sekarang ini lebih memilih makanan yang mudah dibuat dan cepat saji.

Dan dapat disimpulkan bahwa Makanan kemasanan adalah makanan yang dibungkus dengan rapi, bersih dan mempunyai masa kadaluarsa untuk dijual dalam jangka waktu yang bisa diperkirakan.

      Seiring berjalannya waktu sekarang makanan tidak hanya diproduksi oleh pabrik-pabrik atau industri nasional lagi namun produksi makanan kemasan sekarang sudah dapat diproduksi oleh industry rumahan yang sederhana manun dapat menghasilkan produk yang setara dengan produksi perusahaan perusahaan besar atau nasional

Home industry adalah rumah usaha produk barang atau perusahaan usaha kecil yang diproduksi dan dipusatkan dirumah. Usaha kecil adalah usaha dengan kekayaan bersih paling banyak Rp 200 juta (tidak termasuk tanah dan bangunan tempat dan usaha) dengan hasil tahunan paling banyak 1 milyar rupiah.

Universitas islam negeri sultan syarif kasim riau adalah salah satu Universitas islam yang terletak di kota pekanbaru provinsi riau. Secara resmi dikukuhkan bedasarkan peraturan presiden RI Nomor 2 Tahun 2005 tanggal 4 Januari 2005 tentang Perubahan IAIN Sulthan Syarif Qasyim Pekanbaru menjadi UIN Suska Riau, dan diresmikan pada 9 February 2005. Dipimpin oleh Prod. Dr. Munzir Hitami, MA sebagai rektornya.

  1. Tujuan Penelitian
  2. Untuk mengetahui bagaimana minat mahasiswa terhadap pembelian produk makanan kemasan home indusrty yang berlabel halal.
  3. Untuk mengetahui bagaimana perbedaan minat mahasiswa terhadap pembelian produk makanan kemasan home indusrty yang berlabel halal.
  4. Studi Kasus

     Disini penulis melakukan analisa data tentang gambaran umum dari lokasi penelitian yaitu dengan menganalisa:

  1. Dari segi minat mahasiswa jurusan yang ada difakultas syariah dan ilmu hukum.
  2. Dari segi berbagai macam jurusan yang ada difakultas syariah dan hukum.

Untuk menganalisa data diatas dapat dilakukan dengan menggunakan program SPSS. Yang mana,disini kita akan menemukan hasil dari data dengan valid tanpa adanya rekayasa.

  1. Pembahasan

Dalam skiripsi ini penulis membuat suatu survei dalam hal mengumpulkan minat minat yang ada pada masiswa fakultas syariah dan hukum uin suska riau dengan kajian skripsi yang berjudul Analisa perbedaan minat mahasiswa terhadap pembelian produk makanan kemasan home indusrty yang berlabel halal ( study kasus mahasiswa fakultas syariah dan hukum universitas islam negeri sultan syarif kasim riau ).

TABEL I

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Sum Mean Std. Deviation
minat transaksional 100 14 25 2042 20.42 2.519
mint referensial 100 6 15 1202 12.02 1.741
minat preferensial 100 15 25 2039 20.39 2.689
minat eksploratif 100 4 15 1135 11.35 1.866
minat beli 100 41 78 6418 64.18 7.026
Valid N (listwise) 100

Dan juga dalam skipsi ini penulis juga membuat statistik mahasiswa menurut berbagai macam jurusan yang ada difakultas syariah dan hukum dalam menentukan kegemaran dalam mengkomsumsi makanan kemasan yang belabel halal :

TABEL II

Group Statistics
Jurusan N Mean Std. Deviation Std. Error Mean
Skor mahasiswa jurusan-jurusan syariah 50 66.26 6.107 .864
mahasiswa jurusan ilmu hukum 50 62.10 7.321 1.035

TABEL III

Independent Samples Test
Levene’s Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means
F Sig. t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference 95% Confidence Interval of the Difference
Lower Upper
Skor Equal variances assumed 1.680 .198 3.085 98 .003 4.160 1.348 1.484 6.836
Equal variances not assumed 3.085 94.946 .003 4.160 1.348 1.483 6.837

Skirpsi ini juga membuat survey minat mahasiswa dalam mengimplemantasikan dalam mengkonsumsi makanan kemasan yang berlabel halal dengan menggukan spss yang di buat per indikator :

TABEL IV

t-test per indikator

Group Statistics
Jurusan N Mean Std. Deviation Std. Error Mean
Minat Transaksional Jurusan-jurusan Syariah 50 20.80 2.665 .377
Jurusan Ilmu Hukum 50 20.04 2.330 .329
Minat Referensial Jurusan-jurusan Syariah 50 12.52 1.555 .220
Jurusan Ilmu Hukum 50 11.52 1.787 .253
Minat Preferensial Jurusan-jurusan Syariah 50 21.28 2.365 .334
Jurusan Ilmu Hukum 50 19.50 2.720 .385
Minat Eksploratif Jurusan-jurusan Syariah 50 11.66 1.661 .235
Jurusan Ilmu Hukum 50 11.04 2.020 .286
TABEL V

Independent Samples Test

Levene’s Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means
F Sig. t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference 95% Confidence Interval of the Difference
Lower Upper
Minat Transaksional Equal variances assumed .682 .411 1.518 98 .132 .760 .501 -.233 1.753
Equal variances not assumed 1.518 96.279 .132 .760 .501 -.234 1.754
Minat Referensial Equal variances assumed .334 .565 2.985 98 .004 1.000 .335 .335 1.665
Equal variances not assumed 2.985 96.163 .004 1.000 .335 .335 1.665
Minat Preferensial Equal variances assumed 1.072 .303 3.492 98 .001 1.780 .510 .768 2.792
Equal variances not assumed 3.492 96.145 .001 1.780 .510 .768 2.792
Minat Eksploratif Equal variances assumed .455 .502 1.676 98 .097 .620 .370 -.114 1.354
Equal variances not assumed 1.676 94.479 .097 .620 .370 -.114 1.354

Dalam hal ini penulis juga menggunakan spss untuk membantu dalam membuat uji validitas minat mahasiswa dalam pembelian produk kemasan home industri yang berlabel halal yang di klasifikasikan dalam tabel sebagai berikut :

TABEL VI

      Correlations
A1 A2 A3 A4 A5 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 C5 D1 D2 D3 TOTAL
A1 Pearson Correlation 1 .404** .313** .161 .145 .317** .171 .137 .179 .172 .264** .125 .232* .117 .000 .123 .425**
Sig. (2-tailed) .000 .002 .109 .151 .001 .089 .175 .075 .086 .008 .216 .020 .246 1.000 .222 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A2 Pearson Correlation .404** 1 .389** .276** .058 .342** .267** .127 .130 .159 .308** .143 .259** .093 .267** .020 .492**
Sig. (2-tailed) .000 .000 .005 .568 .001 .007 .207 .197 .114 .002 .156 .009 .357 .007 .845 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A3 Pearson Correlation .313** .389** 1 .318** .091 .171 .162 .287** .155 .047 .371** .222* .356** .110 .119 .158 .488**
Sig. (2-tailed) .002 .000 .001 .370 .089 .108 .004 .124 .639 .000 .026 .000 .277 .239 .117 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A4 Pearson Correlation .161 .276** .318** 1 .077 .086 .197* .164 .087 .060 .316** .037 .283** -.044 -.062 .180 .363**
Sig. (2-tailed) .109 .005 .001 .447 .396 .050 .102 .388 .551 .001 .718 .004 .665 .538 .074 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A5 Pearson Correlation .145 .058 .091 .077 1 .226* .273** .288** .123 .290** .400** .137 .303** .388** .267** .396** .512**
Sig. (2-tailed) .151 .568 .370 .447 .024 .006 .004 .221 .003 .000 .173 .002 .000 .007 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B1 Pearson Correlation .317** .342** .171 .086 .226* 1 .394** .451** .019 .346** .504** .177 .410** .401** .237* .316** .605**
Sig. (2-tailed) .001 .001 .089 .396 .024 .000 .000 .853 .000 .000 .078 .000 .000 .018 .001 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B2 Pearson Correlation .171 .267** .162 .197* .273** .394** 1 .380** .007 .412** .534** .281** .406** .418** .429** .392** .656**
Sig. (2-tailed) .089 .007 .108 .050 .006 .000 .000 .949 .000 .000 .005 .000 .000 .000 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B3 Pearson Correlation .137 .127 .287** .164 .288** .451** .380** 1 .200* .301** .422** .208* .372** .456** .210* .258** .592**
Sig. (2-tailed) .175 .207 .004 .102 .004 .000 .000 .046 .002 .000 .038 .000 .000 .036 .010 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C1 Pearson Correlation .179 .130 .155 .087 .123 .019 .007 .200* 1 .137 .079 .361** .074 .223* .119 -.011 .327**
Sig. (2-tailed) .075 .197 .124 .388 .221 .853 .949 .046 .174 .432 .000 .467 .026 .239 .912 .001
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C2 Pearson Correlation .172 .159 .047 .060 .290** .346** .412** .301** .137 1 .479** .330** .256* .436** .502** .280** .591**
Sig. (2-tailed) .086 .114 .639 .551 .003 .000 .000 .002 .174 .000 .001 .010 .000 .000 .005 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C3 Pearson Correlation .264** .308** .371** .316** .400** .504** .534** .422** .079 .479** 1 .376** .575** .474** .336** .451** .787**
Sig. (2-tailed) .008 .002 .000 .001 .000 .000 .000 .000 .432 .000 .000 .000 .000 .001 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C4 Pearson Correlation .125 .143 .222* .037 .137 .177 .281** .208* .361** .330** .376** 1 .269** .254* .244* .207* .516**
Sig. (2-tailed) .216 .156 .026 .718 .173 .078 .005 .038 .000 .001 .000 .007 .011 .015 .039 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C5 Pearson Correlation .232* .259** .356** .283** .303** .410** .406** .372** .074 .256* .575** .269** 1 .378** .314** .395** .674**
Sig. (2-tailed) .020 .009 .000 .004 .002 .000 .000 .000 .467 .010 .000 .007 .000 .001 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D1 Pearson Correlation .117 .093 .110 -.044 .388** .401** .418** .456** .223* .436** .474** .254* .378** 1 .422** .334** .628**
Sig. (2-tailed) .246 .357 .277 .665 .000 .000 .000 .000 .026 .000 .000 .011 .000 .000 .001 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D2 Pearson Correlation .000 .267** .119 -.062 .267** .237* .429** .210* .119 .502** .336** .244* .314** .422** 1 .272** .536**
Sig. (2-tailed) 1.000 .007 .239 .538 .007 .018 .000 .036 .239 .000 .001 .015 .001 .000 .006 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D3 Pearson Correlation .123 .020 .158 .180 .396** .316** .392** .258** -.011 .280** .451** .207* .395** .334** .272** 1 .546**
Sig. (2-tailed) .222 .845 .117 .074 .000 .001 .000 .010 .912 .005 .000 .039 .000 .001 .006 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
TOTAL Pearson Correlation .425** .492** .488** .363** .512** .605** .656** .592** .327** .591** .787** .516** .674** .628** .536** .546** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .001 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).
  1. Kesimpulan dan Saran

      Kesimpulan

Jadi dari data-data serta tujuan awal tadi kita bisa mengambil kesimpulan bahwa menurut data tersebut bermacam kegemaran dalam konsumsi makanan kemasan berlabel halal dari sebagian mahasiswa fakultas Syariah dan Hukum. Yang telah kami rangkum dalam aplikasi spss. Dari tabel tersebut mahasiswa cenderung memilih makan yang sudah berlabel halal.

Saran

Secara keseluruhan dalam skripsi ini sangat menarik untuk di bahas. Namun ada beberapa faktor yang harus diperbaiki yaitu dalam proses mengumpulkan data harus lebih akurat lagi. Dan untuk lebih lanjut lagi skripsi ini dapat dilanjutkan karena judul ini masih belum banyak yang meneliti dan bisa di cari lagi study kasus yang lebih di perluas lagi dimana kasusnya tidak hanya di fakutas syariah dan hukum saja. Namun bisa diambil dari study kasus yang umum yakni bisa diperluas keberbagai fakultas maupun universitas.

  1. Bisa atau tidak Skripsi ini dilanjutkan?

      Setelah kami analisis dan mengambil kesimpulan dari Skripsi ini bahwa Skripsi ini bisa untuk dilanjutkan ,karena disini penulis hanya meneliti tentang minat mahasiswa terhadap makanan home industry yang berlabel halal. Namun jika dilanjutkan skripsi ini kita bisa meneliti tentang perbandingan makanan home industry dengan beberapa jenis makanan yang lainnya serta kita juga dapat meneliti tentang pandangan masyarakat terhadap berbagai jenis makanan yang dijual hari ini.

Advertisements

laporan spss

TUGAS SPSS

MAHATMA AZMI

11225100017

MENGETAHUI SPSS DAN SEJARAH SPSS

Norman Nie, Stanford University

SPSS adalah sebuah program aplikasi yang memiliki kemampuan analisis statistik cukup tinggi serta sistem manajemen data pada lingkungan grafis dengan menggunakan menu-menu deskriptif dan kotak-kotak dialog yang sederhana sehingga mudah untuk dipahami cara pengoperasiannya. Beberapa aktivitas dapat dilakukan dengan mudah dengan menggunakan pointing dan clicking mouse. SPSS banyak digunakan dalam berbagai riset pemasaran, pengendalian dan perbaikan mutu (quality improvement), serta riset-riset sains. SPSS pertama kali muncul dengan versi PC (bisa dipakai untuk komputer desktop) dengan nama SPSS/PC+ (versi DOS). Tetapi, dengan mulai populernya system operasi windows. SPSS mulai mengeluarkan versi windows (mulai dari versi 6.0 sampai versi terbaru sekarang). Pada awalnya SPSS dibuat untuk keperluan pengolahan data statistik untuk ilmu-ilmu social, sehingga kepanjangan SPSS itu sendiri adalah Statistikal Package for the Social Sciens. Sekarang kemampuan SPSS diperluas untuk melayani berbagai jenis pengguna (user), seperti untuk proses produksi di pabrik, riset ilmu sains dan lainnya. Dengan demikian, sekarang kepanjangan dari SPSS Statistical Product and Service Solutions. SPSS dapat membaca berbagai jenis data atau memasukkan data secara langsung ke dalam SPSS Data Editor.

Bagaimanapun struktur dari file data mentahnya, maka data dalam Data Editor SPSS harus dibentuk dalam bentuk baris (cases) dan kolom (variables). Case berisi informasi untuk satu unit analisis, sedangkan variable adalah informasi yang dikumpulkan dari masing-masing kasus. Antara 2009 dan 2010 vendor utama untuk SPSS disebut PASW (prediksi analisis perangkat lunak) Statistik. Perusahaan ini mengumumkan 28 Juli 2009 itu diakuisisi oleh IBM sebesar US $ 1,2 miliar. [1] Pada Januari 2010, menjadi “SPSS: Sebuah Perusahaan IBM”. Transfer lengkap dari bisnis IBM dilakukan dengan 1 Oktober 2010. Pada tanggal tersebut, SPSS: Sebuah Perusahaan IBM, tidak ada lagi. IBM SPSS sekarang sepenuhnya diintegrasikan ke dalam IBM Corporation, dan merupakan salah satu merek di bawah IBM Software Group Portofolio Bisnis Analytics, bersama dengan IBM Cognos. Sejarah SPSS SPSS (awalnya, Paket Statistik untuk Ilmu Sosial) dirilis dalam versi pertama pada tahun 1968 setelah dikembangkan oleh Norman H. Nie dan C. Hadlai Hull. Norman Nie kemudian sebuah ilmu politik pascasarjana di Stanford University , dan sekarang Riset Profesor di Departemen Ilmu Politik di Stanford dan Profesor Emeritus Ilmu Politik di University of Chicago.

SPSS adalah salah satu program yang paling banyak digunakan untuk analisis statistik dalam ilmu sosial . Hal ini digunakan oleh peneliti pasar, peneliti kesehatan, perusahaan survei, pemerintah, peneliti pendidikan, organisasi pemasaran dan lain-lain. SPSS asli manual (Nie, Bent & Hull, 1970) telah digambarkan sebagai salah satu “buku sosiologi yang paling berpengaruh”. Selain analisis statistik, manajemen data (kasus seleksi, file yang membentuk kembali, membuat data turunan) dan data dokumentasi (sebuah metadata kamus disimpan di datafile) adalah fitur dari perangkat lunak dasar.

Statistik disertakan dalam perangkat lunak dasar: Statistik Deskriptif: Tabulasi silang , Frekuensi , Descriptives, informasi, Statistik Deskriptif Rasio. Bivariat statistik: Berarti , t-test , ANOVA , Korelasi (bivariat, parsial, jarak), Nonparametric tes. Prediksi untuk hasil numerik: regresi linear Prediksi untuk mengidentifikasi kelompok: Analisis faktor , analisis klaster (dua-langkah, K-berarti, hirarkis), Diskriminan. Banyak fitur SPSS dapat diakses melalui menu pull-down atau dapat diprogram dengan proprietary 4GL bahasa perintah sintaks. Sintaks perintah pemrograman memiliki manfaat reproduktifitas, menyederhanakan tugas yang berulang, dan penanganan manipulasi data kompleks dan analisis. Selain itu, beberapa aplikasi yang kompleks hanya dapat diprogram dalam sintaks dan tidak dapat diakses melalui struktur menu. Interface menu pull-down juga menghasilkan sintaks perintah, ini dapat ditampilkan dalam output, meskipun standar pengaturan harus diubah untuk membuat sintaks terlihat oleh pengguna. Mereka juga dapat disisipkan ke dalam sintaks file menggunakan “pasta” tombol hadir di setiap menu.

Program dapat dijalankan secara interaktif atau tanpa pengawasan, menggunakan Fasilitas Produksi Job disediakan. Selain itu, suatu “makro” bahasa dapat digunakan untuk menulis bahasa perintah subrutin dan Python ekstensi programabilitas dapat mengakses informasi dalam kamus data dan data dan dinamis membangun program perintah sintaks. Perpanjangan programabilitas Python, diperkenalkan pada SPSS 14, menggantikan kurang fungsional SAX Basic “script” untuk sebagian besar tujuan, meskipun SaxBasic tetap tersedia. Selain itu, ekstensi Python memungkinkan SPSS untuk menjalankan statistik dalam perangkat lunak bebas paket R .

Dari versi 14 dan seterusnya program SPSS dapat digerakkan secara eksternal oleh Python atau VB.NET program menggunakan disediakan “plug-in”. SPSS kendala tempat pada struktur file internal, tipe data , pengolahan data dan pencocokan file, yang bersama-sama jauh menyederhanakan pemrograman. Dataset SPSS memiliki struktur 2-dimensi meja tempat baris biasanya mewakili kasus (seperti individu atau rumah tangga) dan kolom mewakili pengukuran (seperti pendapatan usia, jenis kelamin atau rumah tangga). Hanya 2 tipe data didefinisikan: numerik dan teks (atau “string”). Semua terjadi secara berurutan pengolahan data kasus per kasus melalui file.

File dapat dicocokkan satu-ke-satu dan satu-ke-banyak, tapi tidak banyak-ke-banyak. Antarmuka pengguna grafis memiliki dua pandangan yang dapat toggled dengan mengklik pada salah satu dari dua tab di kiri bawah dari jendela SPSS. The ‘data Lihat’ menunjukkan spreadsheet pandangan kasus (baris) dan variabel (kolom). Tidak seperti spreadsheet, sel-sel data hanya dapat berisi angka atau teks dan formula tidak dapat disimpan dalam sel-sel ini. The ‘Variable View’ menampilkan kamus metadata di mana setiap baris mewakili sebuah variabel dan menampilkan nama variabel, label variabel, nilai label (s), mencetak lebar, jenis pengukuran dan berbagai karakteristik lainnya. Sel-sel pada kedua pandangan dapat diedit secara manual, mendefinisikan struktur file dan memungkinkan entri data tanpa menggunakan sintaks perintah. Hal ini mungkin cukup untuk dataset kecil.

Dataset besar seperti survei statistik lebih sering dibuat dalam entri data perangkat lunak, atau dimasukkan selama dibantu komputer pribadi wawancara , dengan pemindaian dan menggunakan pengenalan karakter optik dan menandai pengakuan optik perangkat lunak, atau dengan menangkap langsung dari kuesioner online. Dataset ini kemudian dibaca ke dalam SPSS.
SPSS dapat membaca dan menulis data dari ASCII file teks (termasuk file hierarkis), paket statistik lainnya, spreadsheet dan database . SPSS dapat membaca dan menulis ke eksternal tabel database relasional melalui ODBC dan SQL . Output statistik adalah sebuah format file proprietary (*. SPV file, mendukung tabel pivot ) yang, selain penampil dalam paket, pembaca yang berdiri sendiri dapat didownload. Output proprietary dapat diekspor ke teks atau Microsoft Word . Atau, output dapat ditangkap sebagai data (menggunakan perintah OMS), sebagai teks teks, tab-delimited, PDF , XLS , HTML , XML , dataset SPSS atau berbagai format gambar grafis ( JPEG , PNG , BMP dan EMF ). Versi SPSS SPSS versi awal dirancang untuk pemrosesan batch di mainframe , termasuk misalnya IBM dan ICL versi, awalnya menggunakan kartu berlubang untuk input.

Sebuah menjalankan pengolahan membaca file perintah perintah SPSS dan baik file masukan mentah data format tetap dengan tipe record tunggal, atau ‘getFile’ dari data yang disimpan oleh dijalankan sebelumnya. Untuk menghemat waktu berharga suatu komputer menjalankan ‘edit’ yang bisa dilakukan untuk memeriksa sintaks perintah tanpa menganalisis data. Dari versi 10 (SPSS-X) pada tahun 1983, file data dapat mengandung beberapa jenis catatan. SPSS versi 16,0 berjalan di bawah Windows, Mac OS 10.5 dan sebelumnya, dan Linux. Antarmuka pengguna grafis ditulis dalam Java . Mac OS versi disediakan sebagai Universal biner , membuat sepenuhnya kompatibel dengan baik PowerPC dan Intel-Mac hardware berbasis. Sebelum SPSS 16.0, berbagai versi SPSS tersedia untuk Windows , Mac OS X dan Unix.

CARA INSTAL SPSS VERSI.21

Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7 | Seperti yang kita ketahui bersama bahwa SPSS merupakan program yang dibuat untuk menganalisis data statistik. Sebagaimana program computer lainnya, IBM SPSS Versi 21 tersebut baru bisa dioperasikan jika sudah di install pada laptop. Seiring dengan perkembangan sistem operasi windows program ini pun juga mengalami penyesuaian diri. Diawali dari SPSS versi 9 sampai yang terbaru ini yakni IBM SPSS versi 21.

Sayangya software terbaru yakni IBM SPSS versi 21 ini tidak kompatibel dengan laptop atau PC jadul, yang masih menggunkan VGA dan Prosesor yang rendah. Untuk itu, blog SPSS Indonesia akan memberikan gambaran tentang Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7. Sebelum menginsal Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7 sobat perlum mepertikan sistem operasinya, apakah kompatibel dengan Windows 7 32 bit atau 64 bit.

Sebagai contoh saya akan mempraktekkan Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7 sistem operasi 64 bit (jika belum punya softwarenya sobat bisa download disini). Hal-hal yang perlu di perhatikan antara lain:

Minimal sistem operasi :

  • Microsoft® Windows XP (Professional, 84-bit) or Vista (Home, Business, 32-bit), Windows 7 (64-bit)
  • Microsoft .NET Framework 4.0
  • RAM: 256 MB
  • Disk Space 125 MB

Setelah dirasa sudah memenuhi syarat, maka kita siap untuk mulai menginstall IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7 sistem operasi 64 bit. Langkah-langkahnya simak baik-baik:

1. Buka software IBM SPSS Versi 21, jika belum diekstrak maka ektrak dulu.Klik SPSS dua x

  1. Masuk ke bagian Preparing to Install, tidak perlu di apa-apain, tunggu aja dulu.
  2. Selanjutnya klik Next
  3. Pada bagian Welcome to the InstallShield Wizard for IBM SPSS Statistics 21, Pilih Single user lucense, lalu klik Next
  4. Pada bagian Customer Information, untuk Organization isikan bebas, kalu klik Next
  5. Muncul kotak Help Language, abaikan saja, klik Next
  6. Pada bagian Software License Agreement, pilih I accept the terms in the licence agreement, lalu klik Next
  7. Muncul kotak lagi dengan namaAssistive Technology, pilih Yes, lalu klik Next
  8. Pada kotak Destination Folder, abaikan saja, lalu klik Next
  9. Pada bagian kotak Ready to Install the Program , Klik Install
  10. Tunggu prosesnya…
  11. Pada kotak License IBM SPSS Statistics 21, Berikan tanda centang pada Click here to register…, lalu klik Ok
  12. Pada bagian Product Authorization, Pilih Select one of the following, lalu klik Next
  13. Pada menu Enter Codes, masukkan Nomor serinya yang terdapat pada notepad yang sobat download tadi, lalu kik Next
  14. Setelah licensing Complated, lalu kik Finish, selesai dech…

Bagaimana mudah bukan, sekarang coba cek Program IBM SPSS Versi 21 yang sudah terintall tadi di All Program, akhirnya sudah berhasil…
Demikian tadi Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Windows 7, pada dasarnya cara installnya sih simpel, seperti menginstall program pada umumnya, Selamat mencoba.. Description: Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop Rating: 3.5 Reviewer: Sahid Raharjo ItemReviewed: Cara Install Software IBM SPSS Versi 21 pada Laptop

  

TUGAS KELOMPOK 3

 

 

APLIKASI KOMPUTER(EI 4/SMESTER 5)

ANGGOTA:

 

MAHATMA AZMI

KHAIRUL AMRI

MUHAMMAD RIZKI

MUHAMMAD YUNUS HUTASUHUT

HABIZAL AZHARI

 

 

 

 

 

FUNGSI DARI MENU-MENU PROGRAM SPSS

  1. File; menu file berfungsi untuk hal yang berkaitan dengan file seperti membuka file, menyimpan file, menutup file, dan juga lainya. Dengan submenu antara lain: New, Open, Save, Save As, hingga Exit.
  2. Edit; menu edit berfungsi untuk proses editing seperti penambahan variable atau cases. Dengan submenu antara lain: Undo, Redo, Cut, Copy, hingga Option.
  3. View; menu          view berfungsi untuk melihat tampila SPSS. Anda bisa merubah tampilan menu sesuai dengan apa yang andai nginkan. Dengan submenu antara lain: Status bar, Toolbars, Menu Editor sampai variable.
  4. Editor; pengguna dapat memodifikasi isi dan susunan menu-menu serta submenu-submenu yang telah ada di SPSS.
  5. Toobar; submenu ini berfungsi mengatur penampilan toobars yang ada pada SPSS
  6. Data; menu data berfungs untuk hal yang berkaiatan dengan data seperti menggabungkan data, validasi data, danlainya. Dengan submenu antara lain: Define Variabel Properties, Copy dan Properties, Validasihungga weight cases.
  7. Transorm; menu transform berfungsi untuk perubahan data. Dengan submenu antara lain: compute variable recode into same variable, rank cases, hingga run pending transformation.
  8. Analyse; menu analyse berfungsi untuk melakukan analisis data yang merupakan menu dimana anda melakukan analisis statistic mulai dari analisis dekskriptif seperti menampilkan table atau grafik sampai analisis yang lebih komplek. Dengan submenu antara lain: deksriptif analyse, tables, compra mean, hingga ROS curve.
  9. Graps;menu graps berfungsi sebagai pembuat grafik. Dimenu anda bisa membuat bermacam-macam tampilan grafik seperti batang. Grafik garis. Dll.

10.Add-Ons; menu ini berfungsi sebgai aplikasi tambahan yang kompatibel dengan SPSS seperti Amos, texsanalyse, dll.

  1. Windows; menu windows berfungsi untuk melalukan perpindahan file data yang aktif anatara satu file dengan file lainya.
  2. Help; menu help berfungsi untuk membnatu pengguna mempelajari SPSS lewat tutorial yang menarik dan step-by-step.
  3. Data View;merupakan hasil dari pemberian nama atau pemberian variable pada variable view.
  4. Variabel View;merupakan salah satu cara untuk memasukan nama variable yang selanjutnya akan diolah dalam program statistic SPSS.
  5. DesainVariabel; untuk mendesain variable sesuai dengan kebutuhan, kita bisa menggunakan varisbel view, tapilan ini bisa kita lihat dengan mengklik tab sheet [variable view] yang ada dikiri bawah tampilan data editor. Lewat varisbel view ini kita dapat mengubah setting data editor, yaitu sesuai dengan data yang kita miliki. Dalam varisbel view, terdapat beberapa kolom untuk mensetting data editor, yaitu name, type, width, decimal, label, value, missing, colums, align, dan measure.
  6. Type;dalam SPSS banyak type data yang ditawarkan untuk tiap variable, tetapi untuk keperluan analisis data yang biasa dipakai adalah: type string, Numeric, dan Date.
  7. String; untuk memasukan data dalam bentuk karakter/huruf (misalanya nama, responden, lokasi penelitian, jenis pekerjaan dan sebagaianya). Data dalam bentuk ini belum bisa diolah dalam statistik, apa bila ingin diolah harus dikodekan dengan angka dan dimasukan sebagai data type numeric.
  8. Numeric;digunakan untuk memasukan data dalam bentuk angka.
  9. Date;digunkan untuk memasukan data tanggal. Ada sejumlah pilihan type/format tanggal, misalnya: dd.mm.yy. data dalam format ini dapat digunkan untuk menghitung umur responden dengan berdsarkan data tanggal lahirdan data tanggal pengambilan data.
  10. Labels;biasanya nama variable dibuat dalam huruf yang singkat, agar kita mengetahui kepanjangan dari singkatan tersebut maka sebaiknya pada kolom label diisi keterangan lengkap dari nama variable tersebut, missal: nama variable stagizil abelnya ditulis lengkap status gizi.
  11. Value;kolom ini berfungsi untuk mendifinisikan value data dari variable yang dimaksud. Pemberian value ini biasanya untuk data yang bersifat ordinal dan interval.
  12. Missing;kolom ini berfungsi untuk mendifinisikan missing value yang ada dalam data kita. Yang dimaksud missing value disini adalah jika ada data kosong dalam data kita. Data kosong bisa disebabkan karena tidak tersedianya data atau sebab lain misalnya pada pengisian skala ada item-item yang terlewat oleh responden.
  13. Column;fungsi menu ini adalah untuk mengubah jumlah karakter yang dapat dimasukan pada suatu varisbel tertentu. Bila kita mengisi column dengan angka 2 maka hanya dua digit data saja yang dapat dimasukan pada variable tersebut.
  14. Align; menu ini mengturposisi data padatiap cell. Pilihan posisinya ada tiga yaitu left, right, dan center.
  15. Measurement; menu ini mendefinisikan jenis data apa yang kita punyai. Pilihan yang ada adalah scale, nominal, dan ordinal.

Tugas Kelompok                                                            Dosen Pembimbing

      Aplikasi Komputer                                                                                           R. Syahroni, ST

RESUME SKRIPSI

ANALISA PERBEDAAN MINAT MAHASISWA TERHADAP PEMBELIAN PRODUK MAKANAN KEMASAN HOME INDUSRTY YANG BERLABEL HALAL

( STUDY KASUS MAHASISWA FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM RIAU )

 

 

 

 

 

Disusun Oleh:

Habizal Hazhari

Khairul Amry

Mahatma Azmi

Muhammad Rizki

Muhammad Yunus Hutasuhut

 

 

JURUSAN EKONOMI ISLAM

FAKULTAS SYARI’AH DAN ILMU HUKUM

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM RIAU

2014 M /1436 H

ANALISA PERBEDAAN MINAT MAHASISWA TERHADAP PEMBELIAN PRODUK MAKANAN KEMASAN HOME INDUSRTY YANG BERLABEL HALAL ( STUDY KASUS MAHASISWA FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM RIAU )

Makanan yang seimbang adalah makanan yang memiliki gizi yang dibutuhkan oleh tubuh kita . namun seiring berjalannya waktu, manusia lebih memilih makanan yang cepat saji, sehingga dibuatlah berbagai makanan yang diproduksi oleh produsen dalam bentu kemasan yang dapat bertahan lam.

Kandungan gizi dalam makanan kemasan jelas tidak sebanyak makanan yang organik, seperti sayur sayuran dan makanan tanpa bahan pengawet. Namun masyarakat sekarang ini lebih memilih makanan yang mudah dibuat dan cepat saji.

Dan dapat disimpulkan bahwa Makanan kemasanan adalah makanan yang dibungkus dengan rapi, bersih dan mempunyai masa kadaluarsa untuk dijual dalam jangka waktu yang bisa diperkirakan.

Seiring berjalannya waktu sekarang makanan tidak hanya diproduksi oleh pabrik-pabrik atau industri nasional lagi namun produksi makanan kemasan sekarang sudah dapat diproduksi oleh industry rumahan yang sederhana manun dapat menghasilkan produk yang setara dengan produksi perusahaan perusahaan besar atau nasional

Home industry adalah rumah usaha produk barang atau perusahaan usaha kecil yang diproduksi dan dipusatkan dirumah. Usaha kecil adalah usaha dengan kekayaan bersih paling banyak Rp 200 juta (tidak termasuk tanah dan bangunan tempat dan usaha) dengan hasil tahunan paling banyak 1 milyar rupiah.

Universitas islam negeri sultan syarif kasim riau adalah salah satu Universitas islam yang terletak di kota pekanbaru provinsi riau. Secara resmi dikukuhkan bedasarkan peraturan presiden RI Nomor 2 Tahun 2005 tanggal 4 Januari 2005 tentang Perubahan IAIN Sulthan Syarif Qasyim Pekanbaru menjadi UIN Suska Riau, dan diresmikan pada 9 February 2005. Dipimpin oleh Prod. Dr. Munzir Hitami, MA sebagai rektornya.

Dalam skiripsi ini penulis membuat suatu survei dalam hal mengumpulkan minat minat yang ada pada masiswa fakultas syariah dan hukum uin suska riau, dan dapat simpulkan dalam sebuah tabel survey yang menggunakan batuat pengolahan data yang sangat mudah yaitu spps sebagai berikut :

TABEL I

Descriptive Statistics
N Minimum Maximum Sum Mean Std. Deviation
minat transaksional 100 14 25 2042 20.42 2.519
mint referensial 100 6 15 1202 12.02 1.741
minat preferensial 100 15 25 2039 20.39 2.689
minat eksploratif 100 4 15 1135 11.35 1.866
minat beli 100 41 78 6418 64.18 7.026
Valid N (listwise) 100

Dan juga dalam skipsi ini penulis juga membuat statistik mahasiswa menurut berbagai macam jurusan yang ada difakultas syariah dan hukum dalam menentukan kegemaran dalam mengkomsumsi makanan kemasan yang belabel halal :

TABEL II

Group Statistics
Jurusan N Mean Std. Deviation Std. Error Mean
Skor mahasiswa jurusan-jurusan syariah 50 66.26 6.107 .864
mahasiswa jurusan ilmu hukum 50 62.10 7.321 1.035

TABEL III

Independent Samples Test
Levene’s Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means
F Sig. t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference 95% Confidence Interval of the Difference
Lower Upper
Skor Equal variances assumed 1.680 .198 3.085 98 .003 4.160 1.348 1.484 6.836
Equal variances not assumed 3.085 94.946 .003 4.160 1.348 1.483 6.837

Skirpsi ini juga membuat survey minat mahasiswa dalam mengimplemantasikan dalam mengkonsumsi makanan kemasan yang berlabel halal dengan menggukan spss yang di buat per indikator :

TABEL IV

t-test per indikator

Group Statistics
Jurusan N Mean Std. Deviation Std. Error Mean
Minat Transaksional Jurusan-jurusan Syariah 50 20.80 2.665 .377
Jurusan Ilmu Hukum 50 20.04 2.330 .329
Minat Referensial Jurusan-jurusan Syariah 50 12.52 1.555 .220
Jurusan Ilmu Hukum 50 11.52 1.787 .253
Minat Preferensial Jurusan-jurusan Syariah 50 21.28 2.365 .334
Jurusan Ilmu Hukum 50 19.50 2.720 .385
Minat Eksploratif Jurusan-jurusan Syariah 50 11.66 1.661 .235
Jurusan Ilmu Hukum 50 11.04 2.020 .286
TABEL V

Independent Samples Test

Levene’s Test for Equality of Variances t-test for Equality of Means
F Sig. t df Sig. (2-tailed) Mean Difference Std. Error Difference 95% Confidence Interval of the Difference
Lower Upper
Minat Transaksional Equal variances assumed .682 .411 1.518 98 .132 .760 .501 -.233 1.753
Equal variances not assumed 1.518 96.279 .132 .760 .501 -.234 1.754
Minat Referensial Equal variances assumed .334 .565 2.985 98 .004 1.000 .335 .335 1.665
Equal variances not assumed 2.985 96.163 .004 1.000 .335 .335 1.665
Minat Preferensial Equal variances assumed 1.072 .303 3.492 98 .001 1.780 .510 .768 2.792
Equal variances not assumed 3.492 96.145 .001 1.780 .510 .768 2.792
Minat Eksploratif Equal variances assumed .455 .502 1.676 98 .097 .620 .370 -.114 1.354
Equal variances not assumed 1.676 94.479 .097 .620 .370 -.114 1.354

Dalam hal ini penulis juga menggunakan spss untuk membantu dalam membuat uji validitas minat mahasiswa dalam pembelian produk kemasan home industri yang berlabel halal yang di klasifikasikan dalam tabel sebagai berikut :

TABEL VI

      Correlations
A1 A2 A3 A4 A5 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 C5 D1 D2 D3 TOTAL
A1 Pearson Correlation 1 .404** .313** .161 .145 .317** .171 .137 .179 .172 .264** .125 .232* .117 .000 .123 .425**
Sig. (2-tailed) .000 .002 .109 .151 .001 .089 .175 .075 .086 .008 .216 .020 .246 1.000 .222 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A2 Pearson Correlation .404** 1 .389** .276** .058 .342** .267** .127 .130 .159 .308** .143 .259** .093 .267** .020 .492**
Sig. (2-tailed) .000 .000 .005 .568 .001 .007 .207 .197 .114 .002 .156 .009 .357 .007 .845 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A3 Pearson Correlation .313** .389** 1 .318** .091 .171 .162 .287** .155 .047 .371** .222* .356** .110 .119 .158 .488**
Sig. (2-tailed) .002 .000 .001 .370 .089 .108 .004 .124 .639 .000 .026 .000 .277 .239 .117 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A4 Pearson Correlation .161 .276** .318** 1 .077 .086 .197* .164 .087 .060 .316** .037 .283** -.044 -.062 .180 .363**
Sig. (2-tailed) .109 .005 .001 .447 .396 .050 .102 .388 .551 .001 .718 .004 .665 .538 .074 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
A5 Pearson Correlation .145 .058 .091 .077 1 .226* .273** .288** .123 .290** .400** .137 .303** .388** .267** .396** .512**
Sig. (2-tailed) .151 .568 .370 .447 .024 .006 .004 .221 .003 .000 .173 .002 .000 .007 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B1 Pearson Correlation .317** .342** .171 .086 .226* 1 .394** .451** .019 .346** .504** .177 .410** .401** .237* .316** .605**
Sig. (2-tailed) .001 .001 .089 .396 .024 .000 .000 .853 .000 .000 .078 .000 .000 .018 .001 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B2 Pearson Correlation .171 .267** .162 .197* .273** .394** 1 .380** .007 .412** .534** .281** .406** .418** .429** .392** .656**
Sig. (2-tailed) .089 .007 .108 .050 .006 .000 .000 .949 .000 .000 .005 .000 .000 .000 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
B3 Pearson Correlation .137 .127 .287** .164 .288** .451** .380** 1 .200* .301** .422** .208* .372** .456** .210* .258** .592**
Sig. (2-tailed) .175 .207 .004 .102 .004 .000 .000 .046 .002 .000 .038 .000 .000 .036 .010 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C1 Pearson Correlation .179 .130 .155 .087 .123 .019 .007 .200* 1 .137 .079 .361** .074 .223* .119 -.011 .327**
Sig. (2-tailed) .075 .197 .124 .388 .221 .853 .949 .046 .174 .432 .000 .467 .026 .239 .912 .001
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C2 Pearson Correlation .172 .159 .047 .060 .290** .346** .412** .301** .137 1 .479** .330** .256* .436** .502** .280** .591**
Sig. (2-tailed) .086 .114 .639 .551 .003 .000 .000 .002 .174 .000 .001 .010 .000 .000 .005 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C3 Pearson Correlation .264** .308** .371** .316** .400** .504** .534** .422** .079 .479** 1 .376** .575** .474** .336** .451** .787**
Sig. (2-tailed) .008 .002 .000 .001 .000 .000 .000 .000 .432 .000 .000 .000 .000 .001 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C4 Pearson Correlation .125 .143 .222* .037 .137 .177 .281** .208* .361** .330** .376** 1 .269** .254* .244* .207* .516**
Sig. (2-tailed) .216 .156 .026 .718 .173 .078 .005 .038 .000 .001 .000 .007 .011 .015 .039 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
C5 Pearson Correlation .232* .259** .356** .283** .303** .410** .406** .372** .074 .256* .575** .269** 1 .378** .314** .395** .674**
Sig. (2-tailed) .020 .009 .000 .004 .002 .000 .000 .000 .467 .010 .000 .007 .000 .001 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D1 Pearson Correlation .117 .093 .110 -.044 .388** .401** .418** .456** .223* .436** .474** .254* .378** 1 .422** .334** .628**
Sig. (2-tailed) .246 .357 .277 .665 .000 .000 .000 .000 .026 .000 .000 .011 .000 .000 .001 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D2 Pearson Correlation .000 .267** .119 -.062 .267** .237* .429** .210* .119 .502** .336** .244* .314** .422** 1 .272** .536**
Sig. (2-tailed) 1.000 .007 .239 .538 .007 .018 .000 .036 .239 .000 .001 .015 .001 .000 .006 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
D3 Pearson Correlation .123 .020 .158 .180 .396** .316** .392** .258** -.011 .280** .451** .207* .395** .334** .272** 1 .546**
Sig. (2-tailed) .222 .845 .117 .074 .000 .001 .000 .010 .912 .005 .000 .039 .000 .001 .006 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
TOTAL Pearson Correlation .425** .492** .488** .363** .512** .605** .656** .592** .327** .591** .787** .516** .674** .628** .536** .546** 1
Sig. (2-tailed) .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .001 .000 .000 .000 .000 .000 .000 .000
N 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).
*. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).